Les Gambar Anak Usia Dini Fun Learning

ART FLYER 2017

Hai papa mama…

Si kakak masih playgroup atau TK tapi sudah kelihatan bakat mewarnai?

Si adek suka corat coret tembok? Mungkin memang suka seni, harus di arahkan dong bakatnya…

Kegiatannya tidak hanya mewarnai/menggambar dan melukis biasa lho…

namun bisa sekalian 3D Art-Craft menggunakan origami, hand printing, pop up craft, dan masih banyak lagi ide seru lainnya

Daripada repot keluar rumah, macet, panas, jam ngga fleksibel, lebih baik teacher datang ke rumah… Suasana lebih cozy karena di rumah sendiri, jam bisa diatur sehingga tidak mengganggu jam bobo siang dan tidak bertabrakan dengan les lainnya…

Ayo cek kelebihan kami:

Teacher datang ke rumah, tidak perlu repot keluar macet, hujan dan panas

Disc 50% biaya pendaftaran

Harga yang terjangkau dengan berbagai promo yang sedang berlangsung

Waktu lebih fleksibel karena bisa mengatur jadwal langsung dengan teacher

Teacher ramah dan penjelasan mudah dimengerti

Teacher yang berkualitas dan berpendidikan di bidangnya

Hari libur atau tanggal merah tetap diganti

Sabtu dan minggu tetap ada jadwal les

Contact Us !

CUSTOMER SERVICE LA ALFABETA ART

0812 8928 3667

Kunjungi akun  kami di :

laalfabeta@gmail.com

facebook.com/laalfabeta.course

Advertisements

Hari Dokter Nasional

Image result for dokter

Hari Dokter Nasional diperingati sebagai hari disahkannya Ikatan Dokter Nasional pada 24 Oktober 1950 atau biasa dikenal dengan IDI. IDI membawahi semua dokter yang beroperasi di Indonesia dan juga menjadi rekan pemerintah dalam penentuan berbagai kebijakan mengenai kesehatan nasional.

Hari Dokter Nasional ini dapat juga dijadikan barometer kesehatan negeri. Dengan jumlah dokter yang cukup banyak di Indonesia, seharusnya negeri ini dapat terus meningkatkan standar kesehatan warganya. Namun, seringkali upaya dan ketulusan para dokter-dokter ini yang terhambat justru karena hal lain seperti politisasi dari pihak lain, yang menjadi tuntutan yang masih sering dilayangkan IDI kepada pemerintah. Yaitu untuk membebaskan lapangan kesehatan dari politisasi dalam pelayanan kesehatan.

Profesi dokter adalah profesi yang mulia dan tentunya sangat dibutuhkan masyarakat dari waktu ke waktu, mengikuti perkembangan zaman, berbagai penyakit dan ancaman bagi kesehatan kita terus juga berkembang, oleh karenanya profesi dokter juga terus berkembang mengikuti perkembangannya.

Di Hari Dokter Nasional ini, marilah berikan penghargaan kepada para dokter yang sudah menolong kita sejak kita kecil dan hanya butuh imunisasi hingga dewasa seperti sekarang dengan keluhan yang beragam. Untuk semua dokter di seluruh wilayah Indonesia, selamat Hari Dokter Nasional dan semoga dapat terus mengembangkan ilmunya di bidang medis dan terus bersikap etis serta profesional!

Sumber

Les Menggambar dan Melukis

ART FLYER 2017

Hai papa mama…

 

Si kakak masih playgroup atau TK tapi sudah kelihatan bakat mewarnai?

 

Si adek suka corat coret tembok? Mungkin memang suka seni, harus di arahkan dong bakatnya…

 

Kegiatannya tidak hanya mewarnai/menggambar dan melukis biasa lho…

 

namun bisa sekalian 3D Art-Craft menggunakan origami, hand printing, pop up craft, dan masih banyak lagi ide seru lainnya

 

Daripada repot keluar rumah, macet, panas, jam ngga fleksibel, lebih baik teacher datang ke rumah… Suasana lebih cozy karena di rumah sendiri, jam bisa diatur sehingga tidak mengganggu jam bobo siang dan tidak bertabrakan dengan les lainnya…

 

Ayo cek kelebihan kami:

 

Teacher datang ke rumah, tidak perlu repot keluar macet, hujan dan panas

 

Disc 50% biaya pendaftaran

 

Harga yang terjangkau dengan berbagai promo yang sedang berlangsung

 

Waktu lebih fleksibel karena bisa mengatur jadwal langsung dengan teacher

 

Teacher ramah dan penjelasan mudah dimengerti

 

Teacher yang berkualitas dan berpendidikan di bidangnya

 

Hari libur atau tanggal merah tetap diganti

 

Sabtu dan minggu tetap ada jadwal les

 

Contact Us !

CUSTOMER SERVICE LA ALFABETA ART

0812 8928 3667

Kunjungi official website kami di :

http://www.laalfabeta.com

laalfabeta@gmail.com

 

facebook.com/laalfabeta.course

Hari Jantung Sedunia

World-Heart-Day-2015

Penyakit jantung dan pembuluh darah (kardiovaskuler) adalah penyebab utama kematian di dunia. Pada tahun 2014, sekitar 1,8 juta orang meninggal akibat penyakit kardiovaskuler di Indonesia. Peningkatan tekanan darah, kolesterol, dan gula darah, merokok, asupan buah dan sayur yang kurang serta obesitas adalah beberapa faktor risiko yang menyebabkan penyakit kardiovaskuler.

Hari Jantung Sedunia (World Heart Day) jatuh pada tanggal 29 September setiap tahun. Sejak diluncurkan pada tahun 2000, peringatan Hari Jantung Sedunia bertujuan untuk menginformasikan masyarakat global tentang bahaya penyakit jantung dan stroke. Peringatan Hari Jantung Sedunia didukung oleh organisasi-organisasi seperti WHO, World Heart Federation, dan termasuk Yayasan Jantung Indonesia.

 

World Wildlife Day

maxresdefault

Tanggal 3 Maret merupakan salah satu hari penting lingkungan. Meskipun belum banyak yang tahu, tapi tanggal 3 Maret diperingati sebagai Hari Satwa Liar Sedunia atau World WildLife Day. Inilah hari di mana komunitas internasional dan masyarakat dunia diingatkan kembali akan kesadaran dan upaya perlindungan terhadap satwa liar.

Sejarahnya sendiri, tanggal 3 Maret diambil dari pengesahan naskah Konvensi Perdagangan Internasional Tumbuhan dan Satwa Liar Spesies Terancam atau yang lebih dikenal sebagai CITES (Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora) pada tanggal 3 Maret tahun 1973. Pada 20 Desember 2013, United Nations General Assembly (UNGA) menyuarakan bahwa setiap tanggal 3 Maret diperingati sebagai Hari Satwa Liar Sedunia.

Semakin banyaknya spesies flora dan fauna yang mulai hampir punah menjadi sorotan para peduli lingkungan di dunia. Terutama penyebab mengapa mereka punah. Spekulasi utamanya adalah ancaman perdagangan satwa ilegal maupun tindakan manusia yang merusak habitat hewan dan tumbuhan tersebut.

Di Indonesia sendiri, yang menyumbang hampir 15% dari semua tanaman, mamalia, dan burung yang ada di seluruh dunia, tak luput menjadi sorotan. Beberapa spesies hewan Indonesia dikhawatirkan hampir punah. Saat ini, harimau Sumatera yang tersisa di alam liar hanya sekitar 400 ekor, gajah di Kalimantan hanya berkisar 1500 ekor, dan begitu juga orangutan yang jumlahnya semakin mengkhawatirkan. Salah satu penyebab utama dari penurunan jumlah satwa liar itu adalah deforestasi, di mana lahan hutan berubah menjadi perkebunan sawit ataupun adanya penebangan liar.

Dari hal tersebut, kita diajak untuk lebih kritis lagi dalam memperhatikan lingkungan fauna maupun flora yang ada. Keanekaragaman hayati merupakan sebuah kekayaan maupun identitas diri bangsa. Walaupun kita mendukung dan tak dapat berbuat banyak, setidaknya kita mencoba berperan dalam pemberantasan deforestasi yang ada dengan hal-hal kecil, misalnya seperti menghemat tisu dan kertas. Kedua hal tersebut secara tidak langsung telah membantu menguangi penggunaan pohon dalam kehidupan sehari-hari.

sumber

Realisme Basuki Abdullah

basoeki-abdullah

Basuki Abdullah (lahir di Surakarta, Jawa Tengah, Hindia Belanda, 27 Januari 1915 – meninggal di Jakarta, Indonesia, 5 November 1993 pada umur 78 tahun) adalah salah seorang maestro pelukis Indonesia. Ia dikenal sebagai pelukis aliran realis dan naturalis. Ia pernah diangkat menjadi pelukis resmi Istana Merdeka Jakarta dan karya-karyanya menghiasi istana-istana negara dan kepresidenan Indonesia, disamping menjadi barang koleksi dari penjuru dunia.

Bakat melukisnya terwarisi dari ayahnya, Abdullah Suriosubroto, yang juga seorang pelukis dan penari. Sedangkan kakeknya adalah seorang tokoh Pergerakan Kebangkitan Nasional Indonesia pada awal tahun 1900-an yaitu Doktor Wahidin Sudirohusodo. Sejak umur 4 tahun Basuki Abdullah mulai gemar melukis beberapa tokoh terkenal diantaranya Mahatma Gandhi, Rabindranath Tagore, Yesus Kristus dan Krishnamurti.

Pendidikan formal Basuki Abdullah diperoleh di HIS Katolik dan Mulo Katolik di Solo. Berkat bantuan Pastur Koch SJ, Basuki Abdullah pada tahun 1933 memperoleh beasiswa untuk belajar di Akademik Seni Rupa (Academie Voor Beeldende Kunsten) di Den Haag, Belanda, dan menyelesaikan studinya dalam waktu 3 tahun dengan meraih penghargaan Sertifikat Royal International of Art (RIA).

Pada masa Pemerintahan Jepang, Basuki Abdullah bergabung dalam Gerakan Poetra atau Pusat Tenaga Rakyat yang dibentuk pada tanggal 19 Maret 1943. Di dalam Gerakan Poetra ini Basuki Abdullah mendapat tugas mengajar seni lukis. Murid-muridnya antara lain Kusnadi (pelukis dan kritikus seni rupa Indonesia) dan Zaini (pelukis impresionisme). Selain organisasi Poetra, Basuki Abdullah juga aktif dalam Keimin Bunka Sidhosjo (sebuah Pusat Kebudayaan milik pemerintah Jepang) bersama-sama Affandi, S.Sudjoyono, Otto Djaya dan Basuki Resobawo.

Pada masa revolusi Bosoeki Abdullah tidak berada di tanah air yang sampai sekarang belum jelas apa yang melatarbelakangi hal tersebut. Jelasnya pada tanggal 6 September 1948 bertempat di Belanda Amsterdam sewaktu penobatan Ratu Yuliana dimana diadakan sayembara melukis, Basuki Abdullah berhasil mengalahkan 87 pelukis Eropa dan berhasil keluar sebagai pemenang.

Sejak itu pula dunia mulai mengenal Basuki Abdullah, putera Indonesia yang mengharumkan nama Indonesia. Selama di negeri Belanda Basuki Abdullah sering kali berkeliling Eropa dan berkesempatan pula memperdalam seni lukis dengan menjelajahi Italia dan Perancis dimana banyak bermukim para pelukis dengan reputasi dunia.

Basuki Abdullah terkenal sebagai seorang pelukis potret, terutama melukis wanita-wanita cantik, keluarga kerajaan dan kepala negara yang cenderung mempercantik atau memperindah seseorang ketimbang wajah aslinya. Selain sebagai pelukis potret yang ulung, diapun melukis pemandangan alam, fauna, flora, tema-tema perjuangan, pembangunan dan sebagainya.

Basuki Abdullah banyak mengadakan pameran tunggal baik di dalam negeri maupun di luar negeri, antara lain karyanya pernah dipamerkan di Bangkok (Thailand), Malaysia, Jepang, Belanda, Inggris, Portugal dan negara-negara lain. Lebih kurang 22 negara yang memiliki karya lukisan Basuki Abdullah. Hampir sebagian hidupnya dihabiskan di luar negeri diantaranya beberapa tahun menetap di Thailand dan diangkat sebagai pelukis Istana Merdeka dan sejak tahun 1974 Basuki Abdullah menetap di Jakarta.

berikut adalah lukisan karya Basuki Abdullah

sumber